Muh Rifaldi (18), seorang siswa SMKN 2 Luwu Timur, warga Desa Kanawatu, Kecamatan Wotu, Luwu Timur, Sulawesi Selatan (Sulsel) meninggal dunia dengan luka lebam di wajahnya. Keluarga baru mengetahui korban meninggal di Puskesmas Tanalili, Luwu Utara, setelah foto almarhum ramai tersebar di grup WhatsApp, Sabtu (13/3/2021). Foto yang tersebar di grup WhatsApp itu adalah screenshot dari akun Facebook Eky Harbun yang menginformasikan kondisi korban.

"Sempat ada khe yg kenal anak pendaki gunung skrang ada di pusksmas tanalili, katax orng wotu blum ada keluarga yg jemput.." tulis Eky dalam postingannya itu. Kakak korban, Devy mengatakan, adiknya meninggalkan rumah untuk izin camping pada Senin (8/3/2021) malam. "Malam Selasa tinggalkan rumah, sudah sekitar 5 hari 6 malam disana. Izin camping katanya tapi kayaknya ikut diksar angkatan baru," kata Devy.

"Ini hari baru tahu kalau sakit dan ternyata sudah meninggal," imbuh Devy. Informasi dihimpun, korban mengikuti diksar Kelompok Pecinta Alam (KPA) Sanggar Kreatif Anak Rimba (Sangkar) Luwu Timur. "Itupun tahu adik saya meninggal bukan dari panitia pelaksana, melainkan melalui media sosial yang diupload warga Luwu Utara," katanya.

Menurutnya, informasi dari perawat Puskesmas Tanalili, adiknya tiba di puskesmas sekitar pukul 11.00 Wita. "Yang bawa adik saya ke puskesmas bilang ke perawat, rawat dulu nanti keluarganya datang jemput." "Kami baru tahu itu melalui media sosial yang diupload warga Luwu Utara," imbuhnya.

Keluarga korban menduga kuat, korban meninggal karena dianiaya. Apalagi terlihat pada bagian mata sebelah kiri korban lebam. Keluarga korban sudah menuju Puskesmas Tanalili untuk menjemput korban untuk disemayamkan di rumah duka.

Hingga laporan dikirim, belum ada pernyataan dari pihak KPA Sangkar Luwu Timur.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.